Home
 
 
 
 
Diera Indrustri, APO Adakan Pertemuan Lokakarya

Rabu, 25/10/2017 - 05:10:45 WIB

TOKYO JEPANG - Negara-negara di kawasan Asia Pasifik perlu bersiap dan mempersiapkan diri untuk transisi ke era Industri yang akan memiliki dampak besar pada ekonomi dan produktivitas mereka.

Sekretaris Jenderal APO Santhi Kanoktanaporn, Wakil Menteri ROC untuk Kebijakan Industri, Kementerian Perdagangan, Industri dan Energi Dr. Gunsu Park, dan Chairman dan CEO Pusat Produktivitas Korea Dr. Soon Jick Hong pada sesi perdana Rapat Lokakarya ke-58 Kepala Organisasi Produktifitas Nasional di Seoul, Republik Korea, 24 Oktober 2017.

"Dengan kemajuan teknologi yang membentuk ekonomi masa depan yang dramatis, kita perlu memikirkan kembali bagaimana kita juga dapat membentuk agenda produktivitas nasional negara-negara anggota," kata Sekretaris Jenderal Organisasi Produktif Asia (APO) Santhi Kanoktanaporn pada sesi pleno pembukaan Pertemuan Lokakarya ke-58 (WSM) Kepala Organisasi Produktivitas Nasional (NPO) di Seoul, Republik Korea (ROK).

WSM adalah pertemuan perencanaan strategis tahunan dimana negara-negara anggota APO mempertimbangkan rencana program dua tahunan dan mengkaji ulang inisiatif untuk memastikan bahwa mereka merespons secara efektif kebutuhan ekonomi mereka. Area fokus utama APO saat ini adalah membangun kapasitas negara-negara anggota untuk perencanaan ke depan yang strategis, yang memungkinkan mereka mengantisipasi perubahan dalam lingkungan global yang dinamis.

Menyoroti kebutuhan anggota APO untuk memperoleh kemampuan kedepan, Dr. Santhi menunjukkan bahwa hilangnya pekerjaan lama dan penciptaan yang baru telah menjadi konstan sejak lahirnya ekonomi modern, dan Revolusi Industri Keempat tidak akan terkecuali.

"Meskipun mungkin tidak terbayangkan bahwa revolusi teknologi tidak akan memberi peran bagi manusia, kita perlu memahami pendorong utama perubahan dengan baik sebelum tren berkembang. Baru setelah itu kita dapat mengembangkan strategi untuk membangun fleksibilitas ke dalam kebijakan kita untuk memastikan bahwa ekonomi kita siap untuk transisi ke ekonomi digital, "tegasnya.

Wakil Menteri ROC untuk Kebijakan Industri, Kementerian Perdagangan, Industri dan Energi Dr. Gunsu Park menguliahi WSM sebagai tamu kehormatannya. Selama pengukuhannya, dia menyatakan bahwa penerapan teknologi terkini seperti Internet Things, data besar, dan kecerdasan buatan telah mengubah aspek peningkatan produktivitas. "Telah menjadi lebih umum untuk peningkatan produktivitas untuk secara signifikan meningkatkan nilai tambah melalui layanan baru seperti tanggapan pendahuluan karena akurasi dalam memprediksi meningkat, sekaligus memaksimalkan efisiensi faktor masukan individual," katanya.

Menekankan bahwa peran APO dan NPO menjadi lebih penting daripada sebelumnya sebelum Revolusi Industri ke-4 yang merata di seluruh Asia, termasuk ROK, dan juga untuk mencapai peningkatan produktivitas dan pertumbuhan ekonomi, Wakil Menteri menunjukkan perlunya menciptakan paradigma produktivitas baru yang sesuai dengan era konektivitas super atau intelijen yang didorong oleh Revolusi Industri ke-4.

"Ini telah memulai gerakan inovasi industri untuk mendukung inovasi produktivitas oleh UKM Menyiapkan pabrik certas melalui konvergensi manufaktur dan ICT merupakan pencapaian besar dari gerakan inovasi industri. Konsep ini telah diterapkan pada 2.800 pabrik pintar oleh akhir 2016, dan targetnya adalah untuk mendukung 20.000 perusahaan pada tahun 2022, "kata Wakil Menteri tersebut.

Chairman dan CEO Pusat Produktivitas Korea Dr. Soon Jick Hong mengatakan perubahan dalam tahap revolusi indrustri ke-4 merupakan langkah zaman untuk menghargai kontribusi APO untuk pesertanya. (Jennifer)
Home