Home
 
 
 
 
Babat Habis Hutan Bambu Milik Batin Sengeri, PT Arara Abadi Resmi Diadukan ke GAKKUM Kementerian LHK

Senin, 29/11/2021 - 13:53:12 WIB

JAKARTA — Informasi terkait kesewenang-wenangan PT Arara Abadi kembali muncul. Hingga akhirnya sikap membabibuta yang merugikan masyarakat adat di Kecamatan Pangkalan Kuras, Kabupaten Pelalawan itu sampai ditelinga Aktivis Pemerhati Hukum dan Lingkungan Hidup, Larshen Yunus.
 
Bagi Direktur Kantor Hukum Mediator dan Pendampingan Publik Satya Wicaksana tersebut, kelakuan buruk PT Arara Abadi itu sudah ada semenjak dahulu kala. Kendati memang pihak perusahaan juga pintar dalam mengambil sempatik masyarakat lewat bantuan-bantuan praktis ala kadarnya.

Dilansir dari salah satu media online lokal di riau, bahwa Ketua Batin Sengeri atas nama Haji Samsari pada saat melakukan cek dilapangan bersama anak kemenakan, ternyata ditemukan hasil pembabatan hutan bambu di area seluas 2090 hektar milik Batin Sengeri, Desa Palas, Kecamatan Pangkalan Kuras, Kabupaten Pelalawan, Provinsi Riau.

Dengan menggunakan mobil tronton, Batin Sengeri menduga kuat PT Arara Abadi membuang hasil pembabatan hutan bambu ke areal hutan lindung.

Hal itu diperkuat oleh pernyataan salah satu anak kemenakan Batin Sengeri atas nama Rudi Iskandar, yang dengan tegas mengatakan bahwa PT Arara Abadi distrik sorek yang berada di 2090 hektar miik Batin Sengeri telah memenuhi unsur Perbuatan Melawan Hukum (PMH), karena telah membabat dan membuang sampah hutan bambu ke kawasan hutan lindung.

Mendengar informasi tersebut, Aktivis Larshen Yunus dengan singkat mengatakan, bahwa hari senin besok pihaknya segera Laporkan PT Arara Abadi ke GAKKUM Kementerian Lingkungan Hidup Kehutanan, terkait perbuatan yang bertentangan dengan ketentuan hukum, apalagi sengaja membuang sampah hutan bambu di kawasan hutan lindung.

“InshaAllah besok kami layangkan Surat Resmi ke Kementerian LHK. Kebetulan saat ini kami masih di Jakarta. Kita rame-ramekan perusahaan itu, agar dapat mengevaluasi dirinya dan kinerja para direksinya saat ini. Tak ada tempat bagi perusahaan yang berkhianat dengan rakyat! Surat itu juga akan mencantumkan jadwal pemutusan jalan oleh anak kemenakan Batin Sengeri di PT Arara Abadi, merujuk atas keputusan Pengadilan Tata Usaha Negara (PTUN), yang garis besarnya memenangkan Batin Sengeri dari setiap gugatan dengan PT Arara Abadi” ungkap Larshen Yunus bersama rekan-rekan lainnya.

Terakhir, pihak Aktivis Larshen Yunus juga akan memastikan, bahwa tim GAKKUM KLHK RI akan turun meninjau lokasi yang dipersengketakan tersebut.

“Bagi kami, niat yang paling utama adalah menghadirkan keadilan. Oleh karena itu, dengan turunnya pihak GAKKUM, maka setiap hasil kejahatan PT Arara Abadi akan ketahuan” tegas Larshen Yunus, Minggu (28/11/2021). ( Yanwar)
Home